Dalang di Balik Skema Ponzi Bitcoin Afrika Selatan Diminta untuk Membayar Kembali Lebih dari $291 Juta

  • Whatsapp
shutterstock 2050690283

Dalang dari salah satu skema Ponzi bitcoin terbesar di Afrika Selatan, Mirror Trading International (MTI), telah diminta oleh likuidator skema untuk membayar kembali lebih dari $291 juta untuk menutupi hutang operasi penipuan.

Read More

Pengaruh Likuidator

Likuidator skema Ponzi bitcoin Afrika Selatan, Mirror Trading International (MTI), telah mengeluarkan surat panggilan terhadap delapan belas orang yang diyakini sebagai dalang di balik skema yang sekarang sudah tidak berfungsi. Likuidator ingin orang-orang yang disebutkan namanya membayar kembali lebih dari $291 juta (4.666.077.528 rand) untuk menutupi hutang skema, kata sebuah laporan.

Langkah untuk memanggil tersangka dalang MTI datang hanya beberapa bulan setelah likuidator gagal mencoba agar platform perdagangan bitcoin online dinyatakan sebagai bisnis yang melanggar hukum oleh pengadilan Afrika Selatan. Sesuai laporan oleh Bitcoin.com News, langkah itu digagalkan oleh banyak pengajuan pengadilan yang terlambat oleh pengacara yang mewakili investor MTI.

Investor dilaporkan khawatir bahwa gerakan likuidator akan memberikan kekuatan berlebihan yang terakhir yang dapat membahayakan peluang mereka untuk mendapatkan kembali dana mereka. Menyusul intervensi investor ini, seorang hakim Afrika Selatan kemudian menunda sidang di kemudian hari.

Mastermind Sadar akan Kebangkrutan MTI

Sementara itu, sebuah laporan oleh Mybroadband menunjukkan bahwa likuidator sejak itu meminta Pengadilan Tinggi Pretoria untuk meminta pertanggungjawaban dalang MTI sesuai dengan ketentuan Undang-Undang Perusahaan. Dalam pengajuan mereka, para likuidator dilaporkan berargumen bahwa orang-orang yang dipanggil termasuk pemilik bersama MTI, Johann Steynberg dan Clynton Marks, sadar bahwa platform perdagangan bitcoin itu bangkrut.

BACA JUGA  Metrik Menunjukkan Volume Pertukaran Terdesentralisasi Terus Meluncur Tahun Ini

“[The defendants] selalu menyadari fakta bahwa MTI berdagang dalam keadaan bangkrut serta tindakan yang dilakukan dan merupakan penipuan terhadap kreditur MTI, ”kata likuidator yang dilaporkan dalam panggilan mereka.

Akibatnya, para likuidator menegaskan bahwa semua orang yang dipanggil harus dimintai pertanggungjawaban atas perannya dalam melanggengkan bisnis penipuan MTI. Dinamakan sebagai penipuan crypto terbesar pada tahun 2020, MTI runtuh segera setelah CEO-nya Johann Steynberg menghilang dengan dana investor pada akhir 2020. Dia kemudian ditangkap oleh penegak hukum Brasil pada akhir 2021.

Menyusul runtuhnya platform perdagangan online, likuidator yang ditunjuk pengadilan telah mengobarkan pertempuran berkelanjutan melawan sekelompok investor yang menentang proses likuidasi. Kelompok, yang bersikeras MTI masih pelarut dan dengan demikian tidak boleh dilikuidasi, ingin pengadilan menghentikan proses ini.

Apa pendapat Anda tentang cerita ini? Anda dapat membagikan pandangan Anda di bagian komentar di bawah.

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating / 5. Vote count:

No votes so far! Be the first to rate this post.

Related posts