Gagasan untuk Menggunakan Rubel Digital sebagai Mata Uang Cadangan yang Diedarkan di Rusia yang Diberi Sanksi

  • Whatsapp
Gagasan untuk Menggunakan Rubel Digital sebagai Mata Uang Cadangan yang

Seruan untuk menjadikan rubel digital sebagai mata uang cadangan telah dikeluarkan di Duma Negara, majelis rendah parlemen Rusia. Sementara itu, kekhawatiran telah dikemukakan di Barat bahwa inkarnasi baru dari fiat Rusia dapat digunakan untuk menghindari sanksi yang telah mengisolasi negara tersebut.

Read More

Rubel Digital untuk Melayani sebagai Mata Uang Cadangan, Anggota Parlemen Disarankan

Dalam menghadapi hukuman Barat yang meningkat, para pejabat di Moskow telah mempertimbangkan cara-cara untuk menghindari pembatasan yang telah membatasi akses Rusia ke cadangan devisa dan pasar keuangan global.

Sergei Mironov, yang memimpin faksi oposisi ‘A Just Russia’ di Duma, mendesak pemerintah federal, bank sentral, dan markas operasional untuk melawan sanksi untuk memperkenalkan rubel digital, media Rusia dan Forklog melaporkan.

Anggota parlemen berpangkat tinggi telah dikutip mengatakan bahwa tujuan dari inisiatif ini adalah untuk mengeluarkan mata uang digital bank sentral (CBDC) untuk tujuan tertentu seperti pembiayaan perumahan dan proyek konstruksi lainnya, serta pengembangan infrastruktur produksi dan transportasi.

“Rubel digital harus menjadi investasi penuh dan mata uang cadangan untuk Rusia,” Mironov menjelaskan. Deputi percaya CBDC akan menyediakan ekonomi Rusia dengan dana yang dibutuhkan tanpa meningkatkan inflasi. Rubel digital tidak dapat disimpan di luar negeri atau digunakan untuk tujuan yang tidak dimaksudkan, tambahnya.

Sekutu Barat khawatir Rusia dapat menggunakan cryptocurrency, termasuk versi digital rubel, untuk menghindari sanksi yang dijatuhkan atas invasinya ke Ukraina dan telah mengambil langkah-langkah untuk menutup celah. Pernyataan terbaru oleh anggota parlemen lain, dan anggota kelompok kerja regulasi kripto, Alexander Yakubovsky, menunjukkan bahwa Rusia tertarik menggunakan mata uang digital untuk memulihkan aksesnya ke keuangan global.

BACA JUGA  CEO Ripple: Gugatan SEC Atas XRP 'Sudah Sangat Baik'

Bank Sentral Rusia (CBR), penentang kuat legalisasi cryptocurrency, telah secara aktif mengembangkan proyek rubel digital. Otoritas moneter mulai mempertimbangkan CBDC tiga tahun lalu. Makalah konsultasi diterbitkan pada Oktober 2020 dan pada April 2021, bank merilis konsep rubel digital yang menguraikan arsitektur utamanya.

Pengujian platform rubel digital dimulai tahun ini dengan CBR mengumumkan transaksi lengkap pertama antara dompet individu pada pertengahan Februari. Selusin bank Rusia akan berpartisipasi dalam uji coba yang diperkirakan akan berlanjut sepanjang 2022. Bank Rusia menegaskan mata uang digitalnya akan menciptakan peluang baru bagi warga, bisnis, dan negara Rusia.

Federasi Rusia juga telah berusaha membatasi ketergantungannya pada dolar AS. Oktober lalu, Kementerian Luar Negeri mengisyaratkan bahwa mungkin untuk mengganti sebagian greenback dalam cadangan mata uang Rusia dan penyelesaian perdagangan dengan mata uang lain dan bahkan aset digital di masa depan.

Apakah menurut Anda Rusia akan dapat menggunakan rubel digital sebagai mata uang cadangan dan untuk menghindari sanksi? Bagikan pemikiran Anda tentang masalah ini di bagian komentar di bawah.

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating / 5. Vote count:

No votes so far! Be the first to rate this post.

Related posts