Jerman Turunkan Tahta Lainnya untuk Peringkat sebagai Negara Ramah Crypto Teratas

  • Whatsapp
Bitcoin in Germany

Jerman menjatuhkan negara-negara seperti Singapura ke peringkat sebagai negara yang paling ramah kripto secara global, sesuai laporan oleh Coincub. Peringkat crypto global Coincub memberikan gelar kepada Jerman untuk Q1 2022. Keputusan inovatif yang diambil oleh negara untuk memasukkan investasi cryptocurrency ke dalam bagian besar dari tabungan domestik adalah salah satu faktor utama untuk tahta.

Read More

Tindakan tersebut memberikan wawasan tentang penerimaan institusional dan masa depan crypto Jerman yang elegan. Laporan yang dirilis oleh Coincub disiapkan dengan memeringkat 46 negara dengan berfokus pada berbagai faktor, termasuk penawaran koin awal, tindakan pencegahan kasus penipuan, dan kursus kripto yang disediakan oleh institusi di negara tersebut. Dll.

Jerman mengungguli 46 negara

Jerman menduduki peringkat keempat tahun lalu. Tetapi negara ini telah berlari di depan negara-negara lain. Singapura yang menduduki peringkat 1, sebelumnya turun ke peringkat kedua setelah pemerintah memberlakukan pembatasan pada layanan kripto penyedia layanan aset virtual dan ATM Bitcoin.

Dalam hal pertambangan domestik, Amerika Serikat menempati urutan pertama tetapi dalam hal peringkat keseluruhan peringkat ketiga. Sepertinya Jerman bertujuan untuk berdiri di garis depan adopsi crypto global, seperti yang dilaporkan KuCoin bulan lalu bahwa 16% orang Jerman yang berusia antara 18 hingga 60 tahun memiliki atau telah memperdagangkan crypto dalam enam bulan terakhir. Secara mengejutkan, 41% dari investor juga berharap dapat meningkatkan investasi mereka.

Pada bulan Desember, majalah Jerman Capital melaporkan bahwa bank tabungan berusaha menawarkan dompet perdagangan mata uang kripto. Operator pasar saham di Jerman, Deutsche Boerse, telah mendaftarkan lebih dari 20 produk yang diperdagangkan di bursa kripto.

BACA JUGA  Tanggal Peluncuran 'Otherside' Metaverse BAYC Dirilis

Negara-negara yang peringkatnya paling rendah dalam laporan sebelumnya, tampaknya akan menggulingkan penerusnya. Negara-negara seperti Belanda, Prancis, dan Spanyol telah bangkit dari posisi sebelumnya. UEA yang memiliki aturan dan larangan crypto yang keras telah mulai memberlakukan aturan crypto yang lebih ramah untuk mendapat peringkat di posisi ke-22.

Di antara negara-negara dengan peringkat paling rendah, nama China berkembang pesat karena keputusan negara tersebut untuk melarang perdagangan dan penambangan kripto.

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating / 5. Vote count:

No votes so far! Be the first to rate this post.

Related posts