Kekuatan Pelanggaran Sanksi Crypto: Mengapa Netralitas Bitcoin Adalah Aset Kemanusiaan Terbesarnya

  • Whatsapp
Kekuatan Pelanggaran Sanksi Crypto Mengapa Netralitas Bitcoin Adalah Aset Kemanusiaan

Jaringan terdesentralisasi seperti Bitcoin tidak tahu kesetiaan nasional, mereka hanya tahu matematika. Dan ketika Anda mencoba mengeluarkan tabungan Anda dari ATM, atau mengirim pembayaran ke kerabat di lingkungan yang dilanda perang, politik orang lain adalah hal terakhir yang Anda inginkan untuk menghalangi kesejahteraan Anda dan orang yang Anda cintai- menjadi — terlepas dari warna apa yang mungkin ada pada bendera yang melambai di atas kepala Anda.

Read More

Biaya Sanksi Manusia

Tidak ada pemenang dalam perang. Para bankir dan politisi memulainya, dan individu sehari-hari seperti Anda dan saya diperintahkan untuk menderita, berkelahi, saling membunuh, dan mati.

Bayangkan ini: Anda tinggal di Rusia. Nilai uang Anda — rubel — sedang jatuh. Yang lebih menakutkan adalah antrean panjang di depan ATM dan bank, dan kebingungan di pusat transportasi umum karena perusahaan besar seperti Google dan Apple membatasi layanan, sementara bank-bank besar terputus dari jaringan pembayaran SWIFT.

Meskipun Anda sepenuhnya menentang perang, dan bahkan memiliki kerabat di Ukraina, menurut banyak laporan media, Anda adalah musuh bebuyutan mereka. Bahkan institusi yang Anda percayai, seperti pertukaran mata uang kripto yang berpikiran maju, ditekan untuk “menyabotase pengguna biasa” oleh pejabat tinggi pemerintah. Ini adalah sifat sanksi.

Kekuatan Pelanggaran Sanksi Crypto Mengapa Netralitas Bitcoin Adalah Aset Kemanusiaan

Untungnya, kripto yang terdesentralisasi benar masih tersedia sebagai opsi untuk memindahkan dan mempertahankan nilai. Lihat saja semua klakson untuk perdamaian yang baru-baru ini berlangsung di Ottawa, Kanada. Di Ukraina, juga, ketika kerabat Anda mencari perlindungan di tengah konflik yang tidak pernah mereka minta, mereka dibantu oleh sumbangan kripto yang tidak tunduk pada perbatasan sewenang-wenang yang ditarik oleh politisi. Heck, pemerintah sendiri yang bertanya. Kripto adalah alat. Itu dapat digunakan oleh siapa saja, untuk lebih baik atau lebih buruk.

Tidak peduli apa yang diteriakkan oleh outlet berita utama, atau pihak mana yang dianggap benar atau salah, Anda dapat terus mengontrol uang Anda.

BACA JUGA  Cadangan Bitcoin Terra senilai $2 miliar: Ke mana perginya semuanya?

1646392808 836 Kekuatan Pelanggaran Sanksi Crypto Mengapa Netralitas Bitcoin Adalah Aset Kemanusiaan

Area yang Dikenakan Sanksi Secara Global Melihat Individu Beralih ke Crypto

Efek riak dari gelombang baru yang disebut sanksi barat terhadap orang-orang di Rusia sudah bersiap-siap. Sebagai Bitcoin.cHaiM berita yang baru saja dilaporkan minggu ini, beberapa ekonom di Venezuela sudah memperkirakan masalah untuk sistem perbankan Venezuela (dan tentu saja, orang-orang), karena bank-bank besar Rusia sekarang dilarang mengakses SWIFT. Ekonom Venezuela Jose Guerra turun ke Twitter untuk menjelaskan:

Setiap negara dengan ikatan keuangan yang signifikan dengan Rusia kemungkinan akan merasakan sengatan pembatasan perdagangan.

Pindah ke Kuba, negara yang penduduknya harus berurusan dengan AS embargo perdagangan selama beberapa dekade, orang juga dapat melihat dampak pembatasan perdagangan bebas. Dan karena itu, crypto secara historis juga menjadi alat yang berharga di sini.

Sebuah laporan Reuters dari tahun 2019 mencatat bahwa “peluncuran internet seluler hampir setahun yang lalu telah membuka jalan bagi transaksi cryptocurrency, dan peminatnya telah berlipat ganda karena mata uang membantu mengatasi hambatan yang diciptakan oleh sanksi AS terhadap Kuba.”

Itu laporan menceritakan tentang pemilik usaha kecil yang dapat membeli suku cadang untuk bengkel ponselnya secara online dengan crypto, yang tidak tersedia di ekonomi lokal. Ilmuwan komputer Adrian C. Leon juga menekankan dalam artikel yang sama:

Bagi orang asing, cryptocurrency hanyalah pilihan lain, tetapi bagi orang Kuba itu adalah suatu keharusan dan dapat menjadi solusi untuk pengecualian mereka dari komunitas keuangan global.

Bangsa Iran juga telah menjadi topik hangat, ketika membahas perdebatan sengit tentang sanksi dan kripto. Tahun 2021 laporan oleh think tank Iran, Pusat Studi Strategis Presidensial menyarankan bahwa bitcoin yang baru dicetak dapat dimanfaatkan untuk tujuan perdagangan di luar batasan geopolitik. Laporan rinci:

“Karena bitcoin yang baru diekstraksi tidak mudah dilacak, terlepas dari tekanan sanksi terhadap negara tersebut, pelaku ekonomi domestik dapat menggunakan cryptocurrency yang baru diekstraksi, yang lebih disukai daripada bitcoin yang ada, di bursa internasional.”

1646392809 612 Kekuatan Pelanggaran Sanksi Crypto Mengapa Netralitas Bitcoin Adalah Aset Kemanusiaan

Panggilan Draconian untuk Menahan Peningkatan Kebebasan Crypto

Tentu saja, negara-negara yang biasanya dilihat di media barat sebagai teroris yang menggunakan cryptocurrency untuk menyelipkan sanksi dipandang sebagai masalah besar.

“Anda perlu mengaturnya atau melarangnya. Saya tidak berpikir ada jalan tengah, ”kata perencana keuangan carteran Informed Choice Martin Bamford dalam Express wawancara dari Mei 2021, berbicara tentang surga pajak cryptocurrency potensial. Dia lebih lanjut mencatat: “Pajak mata uang kripto global atau larangan regulasi mata uang kripto global akan menjadi cara paling efektif untuk melakukannya, tetapi hanya jika Anda bisa melibatkan semua negara.”

Ketika Bamford ditanya pemerintah mana yang mungkin tidak bekerja sama, dia menjawab: “Rusia, Cina, atau Iran.”

Resep Bamford tampaknya mulai terbentuk dan mendapatkan mata uang (tidak ada permainan kata-kata). Bulan lalu, direktur pelaksana bank investasi global JPMorgan dan kepala Urusan Pengaturan, Debbie Toennies, dideklarasikan: “Saya pikir kita membutuhkan kerangka peraturan yang konsisten secara global. Sangat penting bagi kami untuk mendapatkan solusi secepat mungkin.”

Kekuatan penting lainnya yang menyerukan regulasi global adalah Kepala Bank Sentral Eropa Christine Lagarde dan pertukaran mata uang kripto terpusat terkemuka Binance. Untuk bagiannya, Lagarde mundur ke kiasan crypto yang lelah sebagai uang para penjahat, menyatakan:

“Ini adalah aset yang sangat spekulatif, yang telah melakukan beberapa bisnis lucu dan beberapa aktivitas pencucian uang yang menarik dan benar-benar tercela.”

Tentu saja, argumen-argumen ini telah diistirahatkan oleh statistik beberapa kali, dengan pendanaan fiat atas aktivitas terlarang secara besar-besaran mengerdilkan kontribusi Satoshi terhadap kejahatan. Dan kejahatan ini sendiri terlalu sering didefinisikan oleh pembuat undang-undang yang korup, dan bukan kompas yang logis dan etis.

Ketika kita berhadapan dengan kualitas orang-orang yang dengan bangga menyatakan bahwa kelaparan 500.000 anak sampai mati adalah “layak” demi sanksi, kita sebaiknya mengambil langkah mundur dan mengevaluasi kembali.

Jadi Ucapkan Satoshi: Demi Kemanusiaan

Filsuf Jerman Friedrich Nietzsche terkenal mengatakan tentang pemerintah:

Sebuah negara, disebut yang terdingin dari semua monster dingin. Dengan dingin berbohong juga; dan kebohongan ini merayap dari mulutnya: ‘Aku, negara, adalah rakyatnya.’ Itu bohong! Pencipta adalah mereka yang menciptakan orang-orang, dan menggantungkan iman dan cinta atas mereka: dengan demikian mereka melayani kehidupan. Penghancur, adalah mereka yang memasang jerat bagi banyak orang, dan menyebutnya negara: mereka menggantungkan pedang dan seratus nafsu di atasnya.

Pedang itu, jerat itu — lihat saja SEC. Lihatlah IRS. Lihatlah bank sentral dunia dan pemerintah dan uang yang mereka persenjatai. Ini bukan pencipta yang dibicarakan Nietzsche. Pencipta ini adalah inovator, pemimpi, dan pengembang protokol dan kode yang memungkinkan perdagangan bebas di seluruh dunia terlepas dari afiliasi politik atau ketiadaan.

Jika tujuan regulator benar-benar “inklusi keuangan” dan mendorong inovasi sambil melindungi investor, mengapa mereka berusaha mati-matian untuk memotong satu-satunya jalur kehidupan ekonomi yang menjanjikan yang dimiliki orang miskin dan berjuang di dunia saat ini, dan mencekiknya dengan birokrasi ? Saya rasa kita semua tahu jawabannya.

Crypto menggunakan matematika, bukan ketakutan-mongering. Dan dengan demikian, itu adalah ancaman. Ini adalah alat netral seperti yang lain. Hal ini dapat dimanfaatkan untuk baik dan buruk. Ada banyak cara non-kekerasan bagi masyarakat untuk memilih bagaimana mereka ingin atau tidak ingin memanfaatkan dan/atau mengatur teknologi ini, tanpa undang-undang negara bagian atau dekrit lain yang sewenang-wenang dan didukung kekerasan.

Seperti yang dikatakan CEO Kraken Jesse Powell minggu lalu:

Misi kami dilayani dengan lebih baik dengan berfokus pada kebutuhan individu di atas kebutuhan pemerintah atau faksi politik mana pun. Uang Rakyat adalah strategi keluar bagi manusia, senjata untuk perdamaian, bukan untuk perang.

Jadi tolong, sumbangkan kepada mereka yang membutuhkannya. Di Rusia, di Ukraina. Di mana saja. Bahkan ketika seseorang dengan ketidaktahuan yang dipicu oleh politik memberitahu Anda untuk tidak melakukannya. Tidak ada yang bisa menghentikan pergerakan uang elektronik peer-to-peer, selain mematikan internet atau merampas kunci Anda dari kepemilikan Anda. Dan pada saat itu, kita akhirnya harus membahas beberapa gajah yang sangat mendasar di dalam ruangan.

Apa pendapat Anda tentang kebebasan ekonomi dalam konteks situasi global saat ini? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah.

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating / 5. Vote count:

No votes so far! Be the first to rate this post.

Related posts