Pejabat Keuangan AS: Kami Tidak Melihat Bahwa Crypto Dapat Digunakan Dalam Skala Besar untuk Menghindari Sanksi

  • Whatsapp
Pejabat Keuangan AS Kami Tidak Melihat Bahwa Crypto Dapat Digunakan

Departemen Keuangan AS tidak melihat bahwa cryptocurrency dapat digunakan dalam skala besar untuk menghindari sanksi. “Bagiannya sebagai media untuk keuangan gelap tidak sebesar hanya menggunakan uang tunai,” kata seorang pejabat senior Departemen Keuangan.

Read More

Pandangan Departemen Keuangan tentang Penggunaan Crypto untuk Menghindari Sanksi

Nellie Liang, wakil menteri keuangan untuk keuangan domestik, berbicara tentang potensi penggunaan cryptocurrency sebagai alat untuk menghindari sanksi untuk Rusia pada hari Jumat dalam sebuah wawancara dengan Reuters.

Pejabat senior Departemen Keuangan menjelaskan bahwa pasar crypto saat ini tidak cukup besar untuk menjalankan ekonomi, dan ekosistem crypto terlalu terbelakang untuk secara efektif memfasilitasi penghindaran sanksi dalam skala besar.

“Ukuran transaksi yang kami lihat cukup kecil. Tentu saja, kami menyadari bahwa kami mungkin tidak melihat semuanya, tetapi ada cukup banyak pengawasan,” kata Liang seperti dikutip. Dia menjelaskan:

Pada titik ini, kami hanya tidak melihat bahwa itu dapat digunakan secara besar-besaran untuk menghindari sanksi.

Pejabat itu mengungkapkan bahwa Departemen Keuangan telah mempelajari masalah ini selama bertahun-tahun. Selain itu, ekonomi maju Kelompok Tujuh (G7) dan negara-negara lain telah menyuarakan keprihatinan tentang penggunaan cryptocurrency untuk keuangan gelap.

Dia menambahkan:

Meskipun berkembang karena penggunaan kripto meningkat, pangsanya sebagai media untuk keuangan gelap tidak sebesar hanya menggunakan uang tunai.

Meskipun banyak sumber mengkonfirmasi bahwa cryptocurrency saat ini bukan alat yang efektif untuk penghindaran sanksi dalam skala besar, Senator Elizabeth Warren tetap sangat prihatin.

Dia memperkenalkan RUU pada hari Kamis “untuk memastikan bahwa Vladimir Putin dan elit Rusia tidak menggunakan aset digital untuk melemahkan sanksi ekonomi masyarakat internasional terhadap Rusia setelah invasi ke Ukraina.” Namun, seorang ahli mengatakan bahwa tagihannya “tidak perlu, terlalu luas, dan tidak konstitusional,” seperti yang dilaporkan Bitcoin.com News sebelumnya.

Sementara itu, Presiden Joe Biden menandatangani perintah eksekutif tentang regulasi crypto minggu lalu. Perintah tersebut mengarahkan sekretaris perbendaharaan untuk bekerja dengan semua instansi terkait untuk menghasilkan laporan tentang masa depan uang dan sistem pembayaran. Liang akan memimpin upaya Departemen Keuangan untuk menerapkan perintah eksekutif.

Apa pendapat Anda tentang komentar pejabat Departemen Keuangan? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah.

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating / 5. Vote count:

No votes so far! Be the first to rate this post.

BACA JUGA  Crypto Memungkinkan Ukraina untuk 'Beroperasi Secara Internasional,' Kata Resmi

Related posts