Penambangan Bitcoin Rusia Dinilai Di Tengah Konflik Dengan Ukraina, ETH Pool Besar Membatalkan Layanan ke Rusia

  • Whatsapp
Penambangan Bitcoin Rusia Dinilai Di Tengah Konflik Dengan Ukraina ETH

Dengan konflik antara Rusia dan Ukraina, banyak pengamat ingin tahu tentang jumlah besar hashrate yang terletak di Rusia, karena wilayah tersebut dilaporkan mengontrol jumlah terbesar ketiga dari hashpower SHA256 di seluruh dunia. Selanjutnya, pada 24 Februari, operasi penambangan ethereum Flexpool mengumumkan telah menghentikan layanan ke Rusia sepenuhnya. “Kami meminta maaf kepada para penambang Rusia kami; banyak dari Anda tidak mendukung perang — Namun, Andalah yang mendukung negara Anda,” kata Flexpool kepada pelanggannya.

Read More

Rusia Hadapi Gelombang Sanksi Ekonomi, SWIFT Masih Dapat Diakses

Semua mata tertuju pada pertempuran antara Rusia dan Ukraina minggu ini dan setelah pasukan Vladimir Putin menginvasi Ukraina, banyak negara mulai memberlakukan dan mengancam sanksi ekonomi. Rubel Rusia telah merasakan murka pasar yang bergejolak, pasar saham Rusia bergidik dan UBS memotong pasar obligasi Rusia ke nol.

Uni Eropa menjatuhkan sanksi ekonomi terhadap Rusia, dan presiden AS Joe Biden mengungkapkan Amerika akan memberikan sanksi kepada negara itu juga. Meskipun Inggris memohon jaringan pembayaran SWIFT untuk melarang Rusia, negara itu masih diizinkan untuk memanfaatkan sistem keuangan. Pendukung Crypto dan pendiri Shapeshift Erik Voorhees mengolok-olok fakta bahwa Rusia masih diizinkan untuk bertransaksi dengan SWIFT.

BACA JUGA  Klub Sepak Bola Ukraina Shakhtar akan Menggalang Dana Kemanusiaan Melalui Penjualan NFT

“Tampaknya tindakan Rusia begitu mengerikan sehingga Barat telah memutuskan untuk mengizinkan Rusia untuk terus menggunakan Jaringan SWIFT,” Voorhees tweeted.

Rusia Memerintahkan Sebagian Besar Hashrate, Putin Mengklaim Wilayah Memiliki ‘Keunggulan Kompetitif,’ Compass Mining Mengatakan Operator Tim ‘Terisolasi Dari Kerusuhan Geopolitik’

Selanjutnya, pendukung cryptocurrency telah mendiskusikan hashpower Rusia karena negara tersebut dilaporkan memegang jumlah hashrate terbesar ketiga di seluruh dunia. Statistik itu berasal dari data Cambridge Bitcoin Electricity Consumption Index (CBECI) yang diterbitkan pada bulan Juli. Segudang operasi penambangan menambang cryptocurrency dari Rusia, karena listrik sangat murah. Contohnya, kluster bit telah beroperasi di Rusia sejak 2017 dengan lebih dari 20.000 perangkat penambangan dan menawarkan hosting dengan harga $0,062 per kilowatt-jam (kWh).

Operasi penambangan yang disebut Vekus memanfaatkan anak perusahaan pengeboran minyak Rusia Gazpromneft untuk menambang bitcoin. Pada akhir bulan lalu, presiden Rusia Vladimir Putin menjelaskan bahwa Rusia memiliki “keunggulan kompetitif” dalam hal penambangan cryptocurrency. Operasi penambangan Compass Mining juga menampung penambang bitcoin di wilayah Siberia. Pada hari Kamis, Whit Gibbs dari Compass Mining dijelaskan di Twitter bahwa fasilitas perusahaan di Siberia “terisolasi dengan baik dari kerusuhan geopolitik apa pun.” Gibbs menambahkan:

Kompas telah mengkonfirmasi dengan mitra kami bahwa semua penambang aman dan akan terus berjalan seperti biasa.

Media sudah berbicara tentang Rusia yang memanfaatkan cryptocurrency dan penambangan aset crypto untuk menghindari sanksi. Menurut perusahaan intelijen blockchain Elliptic, Iran menggunakan penambangan bitcoin untuk menghindari sanksi ekonomi. Pekan lalu, pemerintahan Biden mengatakan kepada produsen semikonduktor bahwa mereka harus “mendiversifikasi rantai pasokan mereka” dan pada saat yang sama, perusahaan teknologi yang berbasis di California, Intel, mengumumkan peluncuran chip penambangan bitcoin.

Kolam Penambangan Ethereum Besar Melarang Semua IP Rusia

Di tengah konflik antara Ukraina dan Rusia, hashrate Bitcoin telah turun sedikit sejak mencapai level tertinggi sepanjang masa pada 15 Februari 2022. Pada hari itu, grafik enam bulan menunjukkan hashrate mencapai 249,75 exahash per detik (EH/s) dan hari ini itu turun 26% sejak tinggi itu, pada 182 EH/dtk. Sementara penambang bitcoin tampaknya tidak terpengaruh oleh situasi di Ukraina, pada hari Kamis operasi penambangan ethereum Flexpool mengumumkan akan menghentikan penambang ethereum Rusia. Flexpool saat ini adalah penambang ethereum terbesar kelima dalam hal hashrate ETH.

“Meskipun hanya sedikit yang bisa kita lakukan, akan salah jika mengambil keuntungan darinya atau mendanainya secara tidak langsung. Kami membatalkan layanan ke semua IP Rusia dan membayar saldo terutang, ”catatan pengumuman Flexpool. “Kami meminta maaf kepada para penambang Rusia kami; banyak dari Anda tidak mendukung perang. Namun, Andalah yang mendukung bangsa Anda. Tanpa rakyat, Rusia tidak dapat beroperasi. Hanya dengan mengurangi kekuatan ekonomi rakyatnya, kita memiliki peluang untuk mempengaruhi perang ini. Kami berterima kasih atas kesetiaan Anda, dan saya harap Anda mengerti bahwa kami tidak membuat keputusan ini dengan mudah.”

Apa pendapat Anda tentang konflik di Ukraina dan kemungkinan Rusia menghindari sanksi dengan cryptocurrency? Apa pendapat Anda tentang masalah yang memengaruhi penambang kripto yang beroperasi di Rusia? Beri tahu kami pendapat Anda tentang subjek ini di bagian komentar di bawah.

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating / 5. Vote count:

No votes so far! Be the first to rate this post.

Related posts