Regulator Inggris Melarang Iklan Floki Inu Karena Tidak Bertanggung Jawab, Memanfaatkan Investor FOMO

  • Whatsapp
Regulator Inggris Melarang Iklan Floki Inu Karena Tidak Bertanggung Jawab

Otoritas periklanan Inggris telah melarang iklan untuk cryptocurrency floki inu (FLOKI). Pihak berwenang mengatakan iklan “Missed Doge? Get Floki” mengklaim “mengeksploitasi ketakutan konsumen akan kehilangan dan meremehkan investasi dalam cryptocurrency.” Iklan itu juga “tidak bertanggung jawab” dan “mengambil keuntungan dari pengalaman atau kepercayaan konsumen,” kata regulator.

Read More

Iklan Floki Dilarang di Inggris

Otoritas Standar Periklanan (ASA), pengatur periklanan Inggris, menerbitkan “Hukuman tentang Floki Inu” pada hari Rabu.

Otoritas periklanan mulai menyelidiki kampanye iklan untuk floki inu (FLOKI), cryptocurrency yang terinspirasi oleh anjing shiba inu Elon Musk, pada November tahun lalu setelah iklan Floki terlihat di transportasi umum di London.

Iklan tersebut berisi logo floki inu dan teks yang berbunyi, “Missed Doge? Dapatkan Floki.” Itu juga berisi teks yang lebih kecil di bagian bawah yang berbunyi, “Investasi Anda mungkin turun dan juga naik nilainya. Cryptocurrency tidak diatur di Inggris.”

Setelah penyelidikan, ASA memutuskan:

Penggunaan gambar anjing kartun mengenakan helm Viking dan klaim ‘Missed Doge. Dapatkan Floki,’ mengeksploitasi ketakutan konsumen akan kehilangan dan meremehkan investasi dalam cryptocurrency.

Selain itu, pengawas periklanan memutuskan bahwa “iklan itu tidak bertanggung jawab” dan “mengambil keuntungan dari kurangnya pengalaman atau kepercayaan konsumen.”

1646278399 399 Regulator Inggris Melarang Iklan Floki Inu Karena Tidak Bertanggung Jawab

ASA menjelaskan bahwa mereka telah memberi tahu tim di belakang floki inu cryptocurrency “untuk memastikan bahwa mereka tidak secara tidak bertanggung jawab mengeksploitasi ketakutan konsumen akan kehilangan dan meremehkan investasi dalam cryptocurrency.” Mereka juga harus “memastikan bahwa mereka tidak secara tidak bertanggung jawab mengambil keuntungan dari kurangnya pengalaman atau kepercayaan konsumen dengan tidak menjelaskan CGT dapat disebabkan oleh keuntungan cryptocurrency.”

ASA menyimpulkan:

Iklan tidak boleh muncul lagi dalam bentuk yang dikeluhkan.

Otoritas periklanan juga mencatat bahwa penafian di bagian bawah iklan itu kecil dibandingkan dengan ukuran teks “Missed Doge? Dapatkan Floki.” Oleh karena itu, ASA mengatakan: “Terlepas dari teks yang memenuhi syarat, kesan utama dari iklan tersebut adalah kebutuhan mendesak untuk membeli floki, untuk mencegah konsumen merugi dengan cara yang sama seperti yang bisa mereka lakukan dengan dogecoin.”

Otoritas periklanan Inggris telah menindak iklan crypto yang menyesatkan. Pada bulan Desember, ASA melarang tujuh iklan crypto untuk Papa John’s Pizza, Coinbase, Kraken, Etoro, Luno, Coinburp, dan Exmo.

Selain itu, pemerintah Inggris mengumumkan pada bulan Januari rencananya untuk memberlakukan aturan baru pada iklan cryptocurrency untuk “melindungi konsumen dari klaim yang menyesatkan.”

Apakah menurut Anda “Missed Doge? Dapatkan iklan Floki” harus diizinkan di Inggris? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah.

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating / 5. Vote count:

No votes so far! Be the first to rate this post.

BACA JUGA  Pembantaian Crypto: 'Beli saus' bukan apa-apa lagi?

Related posts