Rwanda Mungkin Tidak Mencapai Keputusan tentang Penerbitan CBDC Hingga Akhir 2022 — Pejabat Bank Sentral

  • Whatsapp
Rwanda Mungkin Tidak Mencapai Keputusan tentang Penerbitan CBDC Hingga Akhir

Bank sentral Rwanda mungkin tidak tahu apakah mereka dapat menerbitkan mata uang digital hingga Desember 2022, ketika menyelesaikan studi yang melihat manfaat dan risiko yang datang dengan mata uang tersebut, kata wakil gubernur bank tersebut.

Read More

Fase Investigasi

Deputi gubernur bank sentral Rwanda, Soraya Hakuziyaremye, baru-baru ini menyarankan bahwa Rwanda kemungkinan akan mengetahui hasil investigasi bank terhadap mata uang digital bank sentral (CBDC) pada akhir tahun.

Dalam sambutannya yang diterbitkan di The New Times, Hakuziyaremye mengungkapkan bahwa keputusan untuk menerbitkan atau tidak menerbitkan CBDC akan tergantung pada temuan studi penelitian yang saat ini sedang dilakukan oleh National Bank of Rwanda (NBR).

“Kami sekarang dalam tahap penyelidikan. Kami sedang menganalisis apa yang dapat menjadi manfaat bagi Rwanda untuk memiliki CBDC tetapi juga risikonya tidak hanya bagi ekonomi kami tetapi juga sektor yang bergantung pada bentuk mata uang digital yang akan kami terbitkan, ”jelas Hakuziyaremye.

Seperti dilansir Bitcoin.com News pada Juni 2021, bank sentral Rwanda telah memulai studi penelitian yang melihat kemungkinan implikasi CBDC pada stabilitas moneter dan keuangan. Selain itu, laporan tersebut mengatakan penelitian ini juga akan melihat “model operasionalisasi.”

Dengan meluncurkan studi penelitian, NBR menjadi salah satu dari sedikit bank sentral di Afrika yang mengisyaratkan niatnya untuk merangkul mata uang digital. Namun, sejauh ini hanya Bank Sentral Nigeria yang meluncurkan mata uang digitalnya.

CBDC dan Inklusi Keuangan

Sementara itu, wakil gubernur menyarankan bahwa jika Rwanda melanjutkan peluncuran mata uang digital, CBDC semacam itu harus mengarah pada pengurangan jumlah orang yang dikecualikan secara finansial. Dia menjelaskan:

BACA JUGA  Onecoin 'Ratu Crypto' Ruja Ignatova Terdaftar Di antara Orang Paling Dicari di Eropa

“Yang penting adalah melihat inklusi keuangan karena jika Anda mengeluarkan mata uang digital, Anda tidak boleh mengecualikan populasi Anda, itu harus dilakukan dengan menutup kesenjangan digital dan memastikan bahwa orang memiliki opsi untuk menggunakannya.”

Olivier Mugabonake, ketua Rwanda Fintech Network, dikutip dalam laporan yang membahas peluang potensial yang dapat dibawa CBDC ke ekonomi lokal. Dia mengatakan: “Secara teknis, ada beberapa perusahaan yang siap untuk mulai mengadopsi teknologi. Saya memahami regulator perlu menilai dengan bijak dan memastikan itu diadopsi dengan cara yang aman.”

Apa pandangan Anda tentang cerita ini? Anda dapat memberi tahu kami pendapat Anda di bagian komentar di bawah.

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating / 5. Vote count:

No votes so far! Be the first to rate this post.

Related posts