Senat Argentina Mengesahkan RUU yang Akan Memungut Pajak Aset yang Dimiliki di Negara Asing, Termasuk Crypto

  • Whatsapp
Senat Argentina Mengesahkan RUU yang Akan Memungut Pajak Aset yang

Senat Argentina telah menyetujui rancangan undang-undang yang memungkinkan pemerintah untuk mengenakan pajak atas aset-aset yang tidak dideklarasikan yang disimpan di negara asing oleh warga negara tersebut. Ini termasuk saham, properti, obligasi, dan bahkan cryptocurrency. Tujuan dari undang-undang tersebut adalah untuk mengumpulkan lebih banyak dana untuk membayar utang $45 miliar yang dimiliki Argentina dengan Dana Moneter Internasional (IMF).

Read More

RUU Pajak Aset Disetujui oleh Senat Argentina

Senat Argentina telah menyetujui RUU baru yang akan memungkinkan pemerintah untuk mengenakan pajak atas aset yang dimiliki oleh warga negara di negara asing. Teks yang disetujui menentukan bahwa pemerintah akan mengenakan pajak semua jenis aset yang belum pernah diumumkan kepada otoritas pajak sebelumnya, termasuk real estat, saham, cryptocurrency, dan aset apa pun dengan nilai ekonomi.

Kebijakan tersebut menetapkan dana yang terkumpul akan dikelola langsung oleh Kementerian Perekonomian. Tergantung pada jangka waktu dan barang yang dimiliki, jika disetujui, warga Argentina harus membayar hingga 50% untuk aset ini. Dana tersebut, yang akan didenominasi dalam dolar, akan aktif sampai Argentina membayar utangnya kepada Dana Moneter Internasional (IMF), sekitar $45 miliar.

RUU itu harus disetujui sekarang oleh Kamar Deputi, di mana kemungkinannya kecil untuk disahkan, menurut media lokal.

Reaksi Argentina

Reaksi di negara ini sebagian besar negatif, dengan banyak orang mengkritik banyak aspek yang diusulkan oleh undang-undang tersebut. Proyek ini menyebutkan aset cryptocurrency sebagai bagian dari cakupannya, dan ini mengkhawatirkan orang-orang di sektor ini. Kim Grauer, direktur Research, berpikir ada alasan bagus untuk ini. Menurut dia:

Negara ini memiliki pasar cryptocurrency keseluruhan senilai hampir $70 miliar, jauh di atas Venezuela yang $28,3 miliar, hanya kedua setelah Brasil di wilayah tersebut.

Ini mungkin memberi pemerintah likuiditas yang dibutuhkan untuk mendanai pembayaran pinjaman IMF. Kritik lain terhadap proyek tersebut berkaitan dengan pendirian bank asing sebagai agen retensi untuk uang ini, dan bagaimana pemerintah akan menggunakan perjanjian internasional untuk memperoleh informasi tentang pemegang kripto.

Sebastián M. Domínguez, Dari Konsultan Pajak SDC, menyatakan:

Ada daftar panjang negara yang melaporkan rekening warga Argentina di luar negeri, yang dikenal sebagai ‘kooperator’. Ini adalah lebih dari 120 negara, termasuk negara-negara ramah kripto seperti Malta, Seychelles, Kepulauan Virgin, Liechtenstein, Gibraltar, dan El Salvador.

Dalam hal ini, Badan Pajak Argentina bulan lalu mengumumkan dukungannya untuk sistem laporan global yang akan membantu pengawas pajak untuk menghindari penghindaran terkait cryptocurrency di tingkat dunia.

Apa pendapat Anda tentang proyek hukum baru yang disahkan oleh Senat Argentina ini? Beritahu kami di bagian komentar di bawah.

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating / 5. Vote count:

No votes so far! Be the first to rate this post.

BACA JUGA  Bitcoin Cash untuk Menyertakan Bilangan Bulat yang Lebih Besar dan Introspeksi Asli dalam Peningkatan Mendatang

Related posts